Rabu, Desember 12, 2007

Anggaran Rp 10 M untuk My-Indonesia.info Direstui DPR

Anggaran Rp 10 M untuk My-Indonesia.info Direstui DPR



Jakarta - Rancangan anggaran (pagu) Rp 10 miliar di 2008 yang diajukan Depbudpar untuk pengembangan situs pariwisata My-Indonesia.info telah mendapat restu dari Komisi X DPR RI. Bahkan, mereka dinilai sangat mendukung.

http://my-indonesia.info/


Inilah Rincian Anggaran Situs Pariwisata 'Rp 17M'
Wicaksono Hidayat - detikinet

Peluncuran Situs My-Indonesia.info (ds/detikcom)

Jakarta - Situs pariwisata My-Indonesia.info memiliki rancangan anggaran (pagu) total RP 17,5 miliar selama tahun 2006 hingga 2008. Menurut siaran pers yang diterima detikINET, Selasa (11/12/2007), anggaran yang terealisasi pada 2006 adalah Rp 1,8 miliar (Rp 1.871.286.906).

Kemudian, pada 2007 anggaran yang terealisasi disebutkan sebanyak Rp 5,3 miliar (Rp 5.325.775.816) dari total pagu Rp 5,5 miliar. "Sedangkan pagu anggaran yang diprogramkan untuk tahun depan 2008 adalah Rp 10 miliar, namun tentu saja realisasinya belum dilaksanakan," sebut siaran pers itu.

Saat hendak dikonfirmasi mengenai rincian penggunaan anggarannya, pihak Departemen Kebudayaan dan Pariwisata (Depbudpar) menolak untuk berkomentar. Keterangan lebih lanjut didapatkan dari pihak Indo.com selaku pelaksana teknis My-Indonesia.info.

Menurut Eka Ginting, CEO Indo.com, situs My-Indonesa.info telah ada sejak tahun 2002. Pada 2006, situs tersebut digunakan sebagai bagian dari pemulihan pariwisata di Bali pasca ledakan bom.

Sedangkan pengembangan My-Indonesia.info terbaru dilakukan pada 2007. Menurut Depbudpar, anggaran pada 2007 meliputi electronic marketing dengan komposisi 40 persen untuk pemasangan iklan di media internet dunia, 20 persen untuk memfasilitasi hotel-hotel kecil, dan 40 persen untuk infrastruktur dan pengembangan fitur.

Eka mengatakan, program promosi situs tersebut mulai dilakukan pada Agustus 2007. Pemasangan iklan di media seperti Google dan Yahoo, ujarnya, memang menghabiskan pos dana yang cukup besar.

Untuk program pemberdayaan hotel-hotel kecil, menurut Eka dilakukan juga workshop di Yogyakarta, Lombok, dan Manado. "Kami cerita benefit internet untuk hotel-hotel kecil dan bagaimana supaya mereka bisa di-booking via internet. Ada sekitar 110 hotel yang sudah mengikuti dan bisa di-booking lewat situs itu," ujar Eka.

Infrastruktur situs, Eka memaparkan, terdiri atas empat dedicated server masing-masing di Amerika Serikat, Australia, Singapura, dan Inggris. Selain itu terdapat juga infrastruktur yang digunakan di internal Depbudpar.

"Itu untuk staging server mereka, dan juga untuk pengembangan konten dan segala macam yang dilakukan Budpar," Eka menjelaskan.

Baik pihak Indo.com maupun Depbudpar belum menjelaskan mengenai rancangan anggaran Rp 10 miliar yang bakal digelontorkan untuk My-Indonesia.info pada 2008.
( wsh / ash )

kacaw nih pemerintah...

detikINET

2 komentar:

Anonim mengatakan...

e cigarette, e cigarette forum, electronic cigarette brands, e cigarette reviews, smokeless cigarettes, electronic cigarette

Blogger mengatakan...

DreamHost is ultimately the best hosting provider with plans for any hosting requirements.

DISCLAIMER
all the pictures and news shown on this blog are the property of their respective owners. we don't hold any copyright about these pictures and news. these pictures have been collected from different public sourses including different websites, considering to be in public domain. if any one has any objection to displaying of any picture and news, it may be brought to our notice by sending email & the same will be be removed immediately,after verificaton of the claim.